Jumat, 19 November 2010

minyu~ :3

2 November 2010

Gue memutuskan untuk memelihara hamster lagi, kebetulan ada temen gue yang hamsternya udah banyak gue minta aja deh hehe (jadi malu ketawan ga modalnya >_<). Pulang sekolah gue ngambil  sepasang hamster itu dari rumahnya, yang betina namanya camo ia lebih muda dari si jantan, si jantan namanya mocca, mereka berwarna krem gitu. Cara ngebadiannya si mocca warnanya lebih bersih dari camo. mereka Lucu sekali.
Sebelum pulang ke rumah gue mampir dulu ke toko hewan milik bokapnya temen gue,  membeli pernak-pernik perawatan hamster. Mulai dari serbuk kayunya, pasir wanginya, makanannya dan botol minumnya. Gue bawa hamsternya di sebuah wadah dan ditaro di plastik, ugh repot sekali saat itu karna bawaan sekolah gue yang udah kaya mau perang -_-

Sampai di rumah gue pindahin para makhluk kecil itu ke kandangnya, gue tempatin aja dulu di aquarium kura-kura abisnya gue lupa dimana naro kandang hamster yang dulu. Hehe

Gue seneng banget ada mainan di rumah, gue mainin mulu hamster-hamster itu. Si camo itu biarpun kecil tapi dia agresif suka gigitin jari, lucu banget kalo gue ngasih kuaci bukan kuacinya yang diambil malah jari gue yang digigit. Sial. Tapi gigitannya tidak sesakit hamster-hamster gue terdahulu yang kalo ngegigit pasti langsung becucuran air mata darah, mungkin karna si camo masih kecil kali yah ?

Ade gue juga seneng banget dengan kedatangan 2 makhluk kecil itu, sampai-sampai di guru-guru kumon pada nanyain “marsya, afif lagi seneng yah ? moodnya bagus tuh” yah gue jawab aja sekenanya kalo dia baru dapet mainan baru. Si ade juga care banget sama hewan-hewan itu, lucu banget liat ekspresi gemesnya. Hehe

3 November 2010

Terdengar grasak-grusuk dari luar kamar gue, ternyata si ade lagi nyari kandang hamster.
Tada~ dia mamerin kandang itu ke gue, dia keluarin hamster dari kandangnya dan dipindahkan ke kandang yang baru ia temukan. Dan gue berteriak histeris ! “ade itu hamsternya ngapain ditaro disitu, itu kan kotor nanti kalo mereka sakit muntah-muntah gimana aaaa keluarin keluarin cepet ! gue selesai mandi harus udah balik ke tempatnya gamau tau !” *suasana chaos* gue tinggal mandi daaaaan hamsternya sudah kembali ke tempatnya, fyuh.

Sorenya, ade gue mencuci kandang hamster lama itu. Ia memindahkan para hamster ke kandang lama itu beralaskan baskom kotak. Makin unyu aja para makhluk itu. Mereka bermain di putaran masuk ke dalam tempat makannya dan yang lebih tolol lagi nyempil-nyempil di celah sempit. Ada aja kelakuan hamster itu yang bikin gregetan. ~__~ contohnya 

4 November 2010

Pagi hari hamster di taro di ruang keluarga, dimainin sama ade gue. Selesai mandi bokap berkata “hamsternya ditaro kamar yah kalo kalian pada pergi, nanti jadi mainan bleki aja” gue dengan sigap menjawab “rebes boss”. Santai aja pikir gue saat ingin berangkat ke sekolah toh masih ada ade gue yang mainin, biar nanti dia aja yang naro hamsternya di kamar.

Pulang sekolah gue cek hamster di kamar ade gue, baik-baik saja seperti tidak terjadi apa-apa. fyuh legaaa~. Perasaan lega itu kandas ketika bokap gue menceritakan sebuah kisah horor yang berjudul ‘TEROR SANG KUCING HITAM’, gue langsung megap-megap step ayan gemetaran dan nyaris teriak dengan frekuensi lebih dari 20000Hz. hhhh

Mau tau bagaiamana kisah ‘TEROR SANG KUCING HITAM’ ? gue saranin lebih baik ga usah, karna dapat menyebabkan kantuk yang sangat parah, anda dapat tertidur seketika. Kalo yang punya penyakit insomnia bisalah diobati oleh kisah ini.

Mmmm baiklah karena kalian memaksa, saya akan menceritakan kisah horor tersebut.

-TEROR SANG KUCING HITAM-

Kisah ini menceritakan seekor kucing hitam yang sebenarnya penakut, FYI dia takut sama kucing lain, sama tikus besar dan hanya berani terhadap cicak kadal kecoa belalang kupu-kupu. nama kucing hitam itu adalah bleki. Bleki itu sebenernya baik cuman sedikit bandel, dia suka mencuri ketimun makanan di atas meja.

Pada suatu hari bleki sedang berjalan-jalan di rumah majikannya. Lalu dia menemukan sebuah benda asing (baca: kandang hamster) yang baunya mirip-mirip mainan kesukaannya (baca: tikus kecil). Dan braaaaaaak peristiwa itu terjadi, tidak ada yang tahu pasti bagaimana peristiwa itu terjadi. Semua saksi hanya mengatakan kandang hamster tersebut berantakan, serbuk dimana-mana.  Bokap gue yang melihat hal itu pertama kali langsung memberaskan sebruk yang berceceran dan memasukannya kembali ke dalam kandang, beliau melihat disekitar tidak ada tanda-tanda keberadaan makhluk kecil berbulu halus itu. Ketika beliau mencari helm, beliau terheran-heran karena mendengar suara aneh, bukan bukan suara tangisan perempuan layaknya film horor menye-menye melainkan suara kresek-kresek suara ini juga bukan antena yang tertiup angin tetapi setelah diselidiki suara itu berasal dari mocca yang sedang menjelajah. Laksana seorang ayah yang sayang kepada anaknya beliau mengembalikan mocca pada tempatnya, berita buruknya adalah beliau tidak menemukan keberadaan camo.

Tamat...

Gue yang masih planga-plongo langsung ngibrit ngesot-ngesot ngeliat hamster, oh thanks god di sana masih ada 2 makhluk kecil yang tak berdosa itu.

Akhirnya hamster-hamster itu dipindahkan ke tempat yang sangat aman dari gangguan om-om tangan-tangan nakal.

Mereka begitu lihai dalam mengempiskan tubuhnya sampai-sampai bisa kabur dari kandang dan akhirnya gue kudu lari-larian ngejar itu makhluk untuk mengembalikannya ke dalam wadah teramannya.

6 November 2010

Zebra gue main ke rumah, catatan: zebra ini bukan piaran gue. Dia manusia kok, demi kenyamanan pembaca nama disamarkan takut ada yang cemburu sih nanti gue diamuk masa. Hehe. Dia penasaran banget sama hamster, yaudah deh gue kasih liat dan mengizinkannya untuk memainkannya. Lucu banget ekspresi gemesnya hihi.

Seperti biasa camo begitu agresif ia suka menggigit tangan orang, apa lagi sama orang yang belum dikenal gitu. Contoh aja si zebra haha

Everything is okay at that moment, satu yang ga oke gue kudu les. Gue diharuskan bertindak profesional saat-saat itu. Goodbye zebra goodbye hamster, i’m gonna miss you, i’ll come back soon.

7 November 2010

Si zebra main lagi ke rumah huray *joget-joget goyang pantat*

Ade gue seperti biasa suka caper kalo ada orang main ke rumah. Dia bawa-bawa kandang hamster dari tempatnya ke ruang keluarga, lalu berteriak “cacaaaaaaaaaa siniiiii cepeeeeeeeeet” gue yang lagi sibuk ehem taulah ga usah disebut jadi malu >_<, males-malesan nanggepin ade gue-yang gue kira lagi main game. Jeng jeng pas gue samperin itu bocah gue teriak ga kalah panik sama dia ”camooooooo, kamu kenapa ? bertahanlah sayang” camo udah lemes tak berdaya sungguh kasihan melihatnya, ia terlihat tersiksa sekali. Emang sih pas paginya gue cek kandang si camo cuman di dalem rumah aja ga mau keluar pikiran gue yah dia lagi tidur kali. Tapi iniiiiiiiii ? terlihat ada darah kering dari pantatnya. Tidak tahu apa yang harus kulakukan, gue kasih minum aja si camo awalnya bereaksi lama-kelamaan dia melemah. Sedih rasanya melihat yang disayang kesakitan, saat itu gue berharap seandainyag gue ngerti bahasa binatang. Gue kalang kabut sendiri, otak gue secara otomatis me-recall semua yang terjadi dalam 2 hari itu, sore dia tidak apa-apa dan malam juga masih fine. Gue jadi curiga, jangan-jangan tanggan si zebra mengandung virus ? astagfirullah ga boleh su udzon cha *pukul-pukul kepala sendiri*. Tidak tega melihat camo yang sedang meregang nyawa, gue meletakan camo di dalam kandangnya.

ini camo pada saat-saat terakhir hidupnya 

Malamnya, gue cek kandang, camo telah terbujur kaku. Kalo ditanya sedih apa ga ya gue sedih lah! Makhluk kecil berbulu yang tidak tahu apa-apa itu kini telah pergi meninggalkan mocca seorang diri. Gue ga sempet ngubur camo karna hari sudah sangat gelap. Gue keluarin camo dari kandang. Semoga kamu senang di alam sana yah camo sayang :’)

8 November 2010

Pulang sekolah gue mampir ke rumah temen gue yang juragan hamster, gue minta hamster betina lagi. Dan ia memberiku seekor hamster gendut yang lucu gyaaaaaaaaa >____< katanya sih itu biang, gue bengong membayangkan kalo hamster itu beranak, lalu anak dari hamster itu beranak, beranak dan beranak terus. Bisa-bisa rumah gue kebanjiran tikus :O

Setibanya di rumah, gue ingin membereskan si camo namun gue cek dia ga ada, mungin camo adalah ninja (?) prediksi gue camo udah diberesin sama ayah, alhamdulillah jadi ga repot deh, makasih ayah :D

Oiya hamster baru ini gue namain camo II, kaya nama keluarga kerajaan yah pake angka romawi gitu hahaha.
Ini dia ratu kita 

Sekalian deh gue mau bersihin kandang hamster, ganti serbuk dan lain-lain. Awalnya camo II sama mocca berantem, hah panik ! gue sms aja temen gue itu, oh ternyata caranya dimandiin bareng biar bau mereka sama. Oke deh terlaksana dan misi sukses ;)

Mocca dan camo II hidup rukun sampai saat ini. Lucu deh si mocca suka tidur di luar rumah, ga mau bareng-bareng camo, kaya suami istri yang lagi brantem aja ya hahaha. Si mocca juga rada takut sama camo, entah karena camo lebih gendut atau karena camo lebih tua darinya.

17 November 2010

Gue yang lagi asik tidur dikejutkan bukan karena kesetrum tetapi oleh teriakan ade gue dari kamar sebelah yang dipake untuk menaruh hamster. Ternyata oh ternyata si camo melahirkan. Wowowow, coba tebak ada berapa bayi hamster ? 8 men 8 ! ada 8 bayi hamster sekecil jari kelingking tanpa bulu dan sangat rapuh, kalo kata si juragan hamster “bayi hamster kan kaya permen yupi :9” hahaha 


Gue yang langsung tersadar langsung repot sendiri beresin kandang dan sebagainya, kata mbah google induk hamster dan anak-anaknya harus dipisahkan dari si jantan. Oke gue lakukan.
Perut camo tidak terlihat segendut seperti sedia kala, tapi dia tetep lucu kok :D
Sekarang si camo jadi ibu deh, dia lagi sibuk nyusuin kedelapan anaknya. Mocca yang sabar yah ditinggal camo cepcep :*

Ini foto-foto terbaru Mocca yang gue ambil tadi sore lagi main di meja belajar gue 

dan ini video konyol saat Mocca mandi pasir ahaha  
video

Hoahhm nampaknya author kita udah ngantuk nih, okelah saatnya tubby berpisaaah, oh tidaaaaaaaak. Tenang gue ga kemana-mana kok. Insyaallah blog ini akan terus gue update. Nantikan saja cerita gaje dari gue berikutnya ;)

Happy weekend friends :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar